Kantor Pos Pusat Purwokerto Wajah Baru Yang Tak Didukung Profesionalitas

Anehnya loket ada 10 pun antrian saya jauh banget yaks, jadi nunggu sekitar 20 menitan baru deh  dipanggil. Saya langsung saja bilang prangko biasa ke jakarta untuk Po Box ya mba, trus dia tanya temenny,  baru deh mau nyobekin prangko yang Rp.4000 an trus saya protes dong! Mbak saya biasa pake yang Rp,2500 kalau untuk PO BOX soalnya ga buru-buru. Kalau mau cepet saya pilih kilat saja yang dua hari sampai, kalau yang sehari sampai juga ga mupeng ah, terlalu mihil soalnya mana nyampenya juga kadang tetep dua hari loh.

“Rp.4000 sampainya berapa hari?” dia juga jawab bingung tapi ketus gitu….hidih saya bilang saja ” saya ambil yang Rp.2500 saja mba 10 adakan?” saya kasih selembar lima puluhan dan dia kasih kembalian tanpa senyum dan ucapan terima kasih. Trus saya bingung juga nyari lemnya dimana, nanya lagi dong…diapun nunjukin tempat yang jauh sekali. Olala…jadi saya antri itu hanya untuk membeli prangko yah, ampyuuun. Kenapa si lem tidak disediakan di masing-masing loket ya?! haduh-haduh…ini kantor pos sebetulnya melayani jual beli/ surat menyurat menggunakan prangko atau tidak ya? atau hanya via kilat semua saja. Sepertinya begitu karena yang ngelem prangko aja cuma saya sendiri loh dari sekian banyak pengunjung yang datang. 😛

Pelayanan mengecewakan kantor pos pusat purwokerto

No antrian pas masuk baru 80 an loh hihihi

Indeks Halaman 1 2 3

Komentar dan Tanggapan: