KA Taksaka Pagi : Dinginnya Super, Kenyamanan Kurang Terperhatikan

Sudah dua kali menggunakan Taksaka dan ternyata sama. Masih seperti yang dulu…dinginnya ampyuun!! Kejadian selasa lalu saat berangkat dari Purwokerto – Gambir membuatku agak kapok menggunakannya kembali….namun karena tiket pemberian sponsor ya apa boleh buat mencoba dinikmati saja walau dinginnya ampyuuun!! mana pas dicomplain katanya sudah standarnya segitu (yang complain tetangga kursi sih jadi berasa ada yang mewakilkan nih ceritanya mwihihi). Kaget aja jadinya….perasaan Argo Lawu, Sawunggalih ga sendingin ini deh.

Mana keretanya agak leled jalannya pas dipertengahan entah mungkin sedang ada perbaikan direl…baunya juga kurang nyaman apalagi saat berhenti kaya bau mesin gitu, duh! Cek tiket tertera jelas kelas eksekutif tapi yang didapat seolah kelas ekonomi. Sama seperti saat cek toilet masih menggunakan toilet duduk dan secara keseluruhan memang kereta yang saya tumpangi ini seolah sudah berumur. Dari design sangat terlihat kusam, tirai juga masih versi lama dan itu keliatan banget kotornya, kontras dengan KA yang saya tumpangi sebelum sebelumnya. Bukti foto dibawah ini ini yah design lama walau sepintas terlihat keceh padahal tak seperti  yang dibayangkan. Seandainya bisa memilih. Rasanya tak ingin menggunakannya lagi deh. 😛

taksaka-pagi

Konsumen tentu mencari armada yang dapat digunakan senyaman mungkin lha yah, walaupun setiap armada apapun ada plus minusnya namun jika kebanyakan minusnya ya konsumen juga enggan menggunakannya lagi. Seharusnya jika sudah berumur  dan banyak kerusakan  seperti sanggahan tangan yang rusak, tirai  yang berdebu atau bulukeun ya segera diservice agar lebih fresh terasa dan konsumenpun puas. Mungkin lagi nasib saya saja ketemu jenis eksekutif model beginih. :(

 





Komentar dan Tanggapan: