Yah….Mau Free Ongkir Belanja Rp.350.000 Dulu

Tergoda dengan postingan sahabat dumay yang sering banget shopping online, akhirnya ikutan juga daftar di blibli.com  padahal sebelumnya saya paling jarang dan kurang sreg kalau belanja via online. Alasannya pertama ga bisa megang barangnya, yang kedua uda ga punya key bca gara-gara kecelup trus udah ga bikin lagi hahaha, eneq!!! : Jadi ya kudu jalan ke atm dulu dong kalau mau transfer, nah kalau yang buat transfer ga ada saldonya? ini lagi yang bikin pusing kepala, hahaha!! makanya saya suka menghindari ituh karena dasarnya Emak modis, alias modal diskon (kalau barang branded kan mayannya pake banget). Siapa juga coba yang ga mupeng discount gede? apalagi barangnya kita suka dan dibutuhkan. Langsung dikekepin pastinyakan?! *hayongaku*

bliblii

Begitu daftar ternyata super mudah ya hanya koneksi via fb dan edit data lengkap,langsung bisa borong. Jadi seharian mupeng liat ini dan itu. Ga taunya, jreng…liat ongkirnya buanyak bener hehehe. Ups masih kurang teliti bacanya ternyata, ya benar! untuk keb ibu dan bayi ternyata harus berbelanja min Rp.350.000,- baru bisa free keseluruh Indonesia. Hah? cancel semua deh jadinya, hihihi…abis cuma mau beli biskuit dan bubur bayi saja masa segitu banyaknya sih huhuhu.

blibli

Sebagai member baru sebetulnya dapat voucher 2x @Rp.50.000,- yang berlaku selama seminggu. Sayang voucher tersebut hanya berlaku untuk barang yang tidak promo, jadi cocok sebetulnya dengan pembelian produk ibu dan bayi seperti susu, pospak, sabun, biskuit, bubur dll diatas karena minimal belanjanya kudu Rp.300.000 dulu hahaha, jeli ah! ga jadi deh, karena produk yang dicari juga pada ga ada…giliran dilengkapi dengan pakaian dan peralatan makan tetep ada ongkir karena ga bisa digabung tuh. Mending ga jadi deh hehehe…mending beli yang lagi promo dan free ongkir saja maksudnya ya, yuk ah kedipin mata suami biar isiian atm para istri. Yang jelas ga buat foya-foya dong, faktanya seorang istri tuh pintar membagi keuangan loh dibandingkan para suami walau kesannya lebih boros. Buktinya bisa membeli banyak produk dengan modal diskon (harga hemat) tadi, menyenangkan semua pihak (maklum banyak anak) ketimbang beli produk tertentu dengan harga normal (tapi ga kebagian semua). 😀





Komentar dan Tanggapan: