Coklat Dove : Lumayan Sih Tapi Sayang …..

 

Ayo yang demen ngemil end ngemut siapa coba? hahaha…. angkat tangan duluan deh! gegara lagi potongan harga main sikut aja nih coklat yang sebelumnya uda pernah sekali nyoba tapi lupa rasanya. Modusnya sih lupa padahal emang niat pengen bikin review  nya biar makin terkenal. Abis yang konsumen inget pasti Dove  versi perawatannya itu, bukan versi coklatnya begini. Bener ga? *AyoManggut-Manggut* 😀

Kemasannya tergolong ekslusive yess, bling-bling gituh dan isi batangan coklatnya ada inisial huruf D nya. Asiknya sih masukin lemari pendingin dulu biar berasa asiknya. Karena kalau panaskan sicoklat lumer didalam, ga enak diliat hanya sekedar enak dimulut saja. Jadi lebih enak mana nih? enak diemut enak juga diliat dong yaps! Coklat susu seberat 43 gr ini sudah memiliki label lengkap, jadi seperti biasa hal tersebut membuat saya mengandalkannya karena label itu penting (halal, kadaluarasa, komposisi, nutrisi dll) walaupun tulisannya imut-imut sekali tetap bakalan saya kulik sampai puas.hahaha…! :)

Dove coklat

Produk yang diimpor oleh PT Mars Symbioscience Makassar Sulsel Indonesia ini agak kurang terdengar gaungnya ya, walaupun begitu untuk ukuran rasa lumayanlah. Termasuk harganya juga yang saat saya beli di Alfamart Gerilya Timur Purwokerto sekitar Rp.7400,- an (7 kotak). Cukup taulah rasanya, selanjutnya ya saya pilih coklat yang lebih besar dengan harga yang sama saja kalau begitu seperti si coklat santai ituloh. 😛

Variantnya yang saya liat sih hanya terdiri dari coklat susu dan almond, jadi cuma dua rasa saja begitu dan keduanya sama-sama lembut dan lumer dimulut. Sayang ukurannya imut ya, bener-bener perkotaknya untuk sekali ngemut, hahaha!! Eits cek komposisi dulu deh ada gula, lemak, susu bubuk skim, kakao masa, lemaj susu, laktosa, cocoa butter equivalent, pengemulsi lesitin kedelai, perisa artifisial vanila. Ya…ya..ya jadi ketauan deh rahasia kelezatannya, hihihi sayang niii diproduksi oleh Mars Food nya di Beijing China entah karena apa ya, apakah biaya produksinya lebih terjangkau barangkali? entahlah yang jelas saya lebih memilih produk buatan dalam negeri saja kalau begituh. 😀





Komentar dan Tanggapan: