Bakso & Bubur Pancurawis : Rasa Lumayan Pelayan Bikin Kesal

Kalau melipir ke Pancurawis trus lewat kedai bubur dan baksonya, ah bikin mupeng pengen mampir. Asli buburnya enak banget, dan kalau di Purwokerto itu lucunya bubur kacang tuh dikasih es jadi ada istilah es bubur gitu, hihihi. Sayang saya kurang tertarik versi si esnya, rasanya aneh aja gitu bubur anget enak ko jadi bubur es, hehehe. Ada-ada saja……

Bakso & es bubur pancurawis
Nah ceritanya waktu habis bikin Akte Kelahiran Dindukcapil, pulangnya mampir kemari. Karena ninggalin baby Anin, jadinya ga lama-lama dong dan berharap memang tak lama. Ga taunya pas saya mampir pelayan yang biasa melayani (ibu da Bapak separuh baya) kini ganti orang yaitu dua perempuan yang genitnya pake banget. Hya ampyuun…saking genitnya pas ngelayanin saya tuh sambil cekikikan gitu dengan satu konsumen pria yang saat itu makan ditempat.

Bakso Pancurawis bubur

Tak hanya itu saja ditengah melayani pesanan bakso dan bubur saya, tiba-tiba hapenya bunyi dan diterima tuh ehhh cekikikan lagih! duh rasanya saya pengen pergi secepatnya, abis ngeremehin banget konsumen ya…pelayanan santai dan jauh dari kesan profesional Jadi bikin kapok buat mampir lagi, mbok ya terima telp nya nanti mbak…mbak setelah melayani saya begitu. Duh…ada saja ya ceritanya, semoga itu pelayan ga lama-lama deh. Mending Bapak dan Ibu pemiliknya saja yang jualan yang orangnya baik, profesional dan ramah. Kontras banget dengan pelayanan si Mbaknya yang gaje itu, hahaha…tetep recommend sih kalau menunya.

 

Bakso pancurawis

Harga-harga juga standar bakso sapi (tanpa tetetalan) Rp.7500, bubur kacang hijau + ketan hitam Rp.5000,- es teh Rp 2000, lanjut es jeruk dan cenal cenil dimejanya.  Semua hargaya masih terjangkau, dalamnya juga lumayan bersih dibanding covernya yang agak buluk mungkin karena debu dan panas. Ga buka delivery order siiih, tapi cukup terkenal di daerah Pancurawis tersebut karena memang lingkungan warung makanan dan anak-anak kost.





Komentar dan Tanggapan: