Perkembangan Bayi 0-1 Bulan (Baby Anindya)

Ga berasa Anindya sudah satu bulan, Alhamdulillah terasa sekali nikmat yang Saya rasakan. Mulai dari menemaninya begadang, menghitung popok yang setiap harinya menghabiskan sekitar 2 lusin (kondisi cuaca terang, kalau hujan terus bisa sampai 3 lusin) hihihi… sengaja Saya hitung biar seru …!! Kan jarang-jarang ngitungin popok kecuali pas punya baby. Yaps, ga ada yang sia-sia badan cekit-cekit (digigit semut soalnya mwahaha) karena itu salah satu wujud cinta kasih yang takkan pernah hilang. Berat badan naik 1,5 kg jadi 4,7 kg (3,2 + 1,5) dan panjangnya naik 2 cm jadi 52 cm (dari panjang saat lahir 50 cm). Lalu bagaimana perkembangan yang Saya dapat selama 1 bulan tersebut : Silahkan iklan lewat dulu (Emaknya pengen ikutan narsis nih) :p

Perkembangan

#Minggu pertama :

*Bayinya merah banget, kalau istilah Jawa ringkih ya…makanya Saya ga berani mandiin, jadi jatah suami yang mandiin baby nih. Pas baru keluar sih ga boleh mandi dulu jadi cuma dilap darahnya aja, lemaknya sih masih numpuk dibayinya tuh yang putih-putih dikulit seperti ini nii :

Peristiwa

*PUP nya hijau ………ngalah-ngalahin jus alpukat

Normal banget sih, karena ternyata  PUP hijau ini ditimbulkan akibat si baby hanya mendapatkan ASI formilk saja (ASI depan) sedangkan  hindmilk (asi belakang) nya tidak. Yups Saya akui memang karena  diawal-awal ASIpun keluarnya sedikitkan sehingga harus terus dirangsang jadi menyusuinya gantian dan itu perihnya minta ampun, Saya sampai ngejerit dulu deh pokoknya setiap kali Anin mau ngisep, hihihi…tapi ga bikin kaget warga se RT ko jeritannya (poto ga usah diupload yess, hihihi ‘saru’) 😛

*Kalau malem heboh rewel, mungkin Emaknya juga masih proses adaptasi jadi agak shock :)
Padahal bayi rewel ya tak lain karena PUP atau PIS  selain minta ASI dan minta digendong sama dengan Bundanya juga sebetulnya masih adaptasi kan lingkungan baru. :)

*Diakhir minggu pertama sudah mulai miring-miring dan gaya banget gaya bobonya wow amazing….!  cekidot 😀

tsaah

 

*Digundulin, horeeey…!! Aqiqah dihari ketujuh mengikuti sunnahnya, bisa cek disini cerita Aiqahnya ya :)

aqiqah anindya

#Minggu kedua :

*Mulai timbul bercak seperti nanah dibagian bawah perut, setelah searching ternyata bercak tersebut adalah cacar api. Awalnya agak panik, tapi tak lama karena Saya coba menjalaninya dengan penuh keikhlasan akhirnya terlewati juga Alhamdulillah. Yaa… Saya p ikir karena masih adaptasi itu tadi sehingga mulai mengebalkan diri terhadap serangan apapun. Tanpa perlu periksa ke dokter, sekitar hampir dua minggu berangsur-angsur pulih dan bersih. Gejalanya ya bercak ada yang kecil dan melebar, setelah pecah sendiri lalu menyebar kebagian bawah ketiak, paha dan punggung belakang. Panas sepertinya namanya juga cacar api, tapi yang penting hati Bundanya adem (ga pake panik berkelanjutan) sehingga pengaruh juga ke bayinya (beneran loh ga lagi becanda). Pengobatan herbalnya ya Saya makin memperbanyak minum air bening, lalu konsumsi air kelapa muda, banyak makan buah dan mandiin bayinya menggunakan air daun sirih. So…masih ada yang ga percaya dengan keajaiban alam lewat tangan Tuhan? tentang cacar api ini nanti Saya kupas tersendiri ya :)

*PUP sudah mulai normal (kuning) tapi sedikit-sedikit dan lumayan sering

 

#Minggu ketiga :

*Mulai gangguan mata nih alias belekan…!
Hanya sekitar 2-3 hari sih dan hanya mata yang sebelah kiri dan ga sampai merah,  tapi lumayan mengganggu dan kasiaaan karenakan lengket gitu. So…Saya yang rajin ngusap matanya menggunakan air (kadang air hangat, lebih seringnya air dingin saja gpp toh hanya usap-usap saja sedikit). Masih normal dan wajar siii belekan ini, yang harus diwaspadai itu jika merahnya lama. Alhamdulillah Anin cuma beleknya saja tanpa merah, ga kliatan merah pokoknya cuma rada bengkak sedikit ya jadinya. :(

*Uda mulai ‘bau tangan’, maunya digendong terus.

Konon jangan dibiasakan digendong biar ga ‘bau tangan’, nah looh…pernah Saya biarkan bernyanyi sampai suaranya mau habis looh huwaa… ga tega, ujung-ujungnya digendong juga. Yang pasti tangisan bayi itu artinya macam-macam memang, ada yang karena lapar, tak nyaman dll yang jelas bukan karena cengeng.So… idealnya memang jangan langsung didekati agar bayi belajar mandiri hitung-hitung olahraga juga (menyehatkan jantung) tapi ada batasan maksimal juga jangan terlalu lama dibiarkan menangisnya kasiaaan. :)

 

#Minggu keempat

*PUP sudah mulai jarang ga sesering minggu-minggu sebelumnya, bisa sehari hanya 1-2 x dan itu banyak, sebelumnyakan sedikit-sedikit dan sering,   jatohnya ya ga jauh beda ya hanya kuantitasnya saja yang berbeda. :)

*Nyamuk nakal suka menggigit jadi menimbulkan bercak merah deh belum biang keringetnya juga cepet ya karena memang cuaca punase pool padahal kaos kaki dan kaos tangan dipakenya kalau pas cuaca dingin saja atau pas habis mandi.

*Rambut sudah mulai tumbuh sekitar 1 cm jadi ga gundul banget, walaupun tumbuhnya ga merata ihihi jadi makin lucu ngeliatnya. :)

*Suka tiba-tiba nangis histeriis, kaya  diapain gitu hihihi… pas cek popok basah ternyata, duh ngelus dada bikin kaget…kadang kakaknya suka jadi sasaran “hayoo diapain ya Kak” :)

huraay

 

Alhamdulillah, ceritanya serrru ya De…!! Bunda nulis ini semua juga sambil gendong plus menyusui Anin loh sebelah kirinya, padahal sebelumnya Anin pulesbobo, bisa ditinggal nulis tapi belum selesai eeeh keburu bangun. Hmm, diajak aja sekalian deh yang penting sama-sama enjoy Kita! mencoba memanfaatkan waktu saat menyusui, karena menyusuinya lamaaa apalagi jika menyusuinya karena ngantuk ufh…! disaranin temen kasih empeng bo’ongan gituuu. Bundanya ga mau, ga tega…!! mending ikutin yang Anin mau sajalah susu asli ASI bukan bo’ongan walau badan rasanya campur aduk karena miring sana-sini. 😀

*Bantu kuatkan hamba tuk memelihara sebaik mungkin titipanmu ya Rabb…





Komentar dan Tanggapan: