Krupuk Rasa Bawang Cap Udang : Serpihan Kucainya Bikin Ga Nahan!

Duuuh…entah kenapa kalau liat krupuk aci satu ini Saya ga bisa nahan untuk ga beli, walaupun katanya kalau ngemil krupuk tuh minim gizi tapi kalau udah syuka? susah jugakan nahannya, hahaha. Apalagi kalau udah makan bakso, nasi goreng, sayur lodeh, sop dan semua jenis makanan berkuah tanpa krupuk rasanya seperti bagai makan tanpa garam betul? hahaha…dramatis! 😛

Krupuk Rasa Bawang Cap Udang

Alhamdulillah diwarung tetangga ada nih krupuk favorit Saya, jadi selain krupuknya harus berwarna agak putih alami gitu deh, juga harus ada potongan kucai atau daun bawangnya ya. Kalau itu sudah lengkap dijamin Saya beli hihihi…nohay deh kalau warna lain salah satunya nih cap udang itu merknya. Ada label halal dan tanpa bahan pengawetnya loh kalau menurut keterangan kertasnya sih. Semoga benar adanya ya! :)

 

Jpeg

Pastilah jenis krupuk aci rasa bawang seperti ini adalah produk rumahan yang hampir disetiap daerah sepertinya ada ya, bedanya mungkin dalam hal bentuk dan rasa. Kalau yang putih kecil dan kasar acinya, Saya juga kurang sreg apalagi kalau warna krupuknya bukan putih, ga suka deh. Tapi kalau model yang Saya foto ini pasti syukanya, hahaha abis beneran enak, renyah dan gurih. Harganya juga lumayan paling tinggi dibandingkan dengan sejenisnya. Yaps harga ecerannya Rp.500,- kalau sebungkus isi 20 jadi Rp.10.000,- kalau krupuk sejenis yang lebih kecil ada harganya Rp.4000 (20 juga isinya). Trus kira-kira kekurangannya apa ya? seringnya sih agak asin ya…makanya kalau uda makan lebih dari 2 pasti rasanya uda ga enak lagi hihihi apalagi kalau makannya cuma dicemil doang, bakalan kering tuh tenggorokan.  So, tetep mengkonsumsinya bijak ya temans. Seeenak apapun, segurih  apapun kalau berlebihan nyatanya jadi ga nikmat lagikan? bisa dibuktikan silahkan. 😀

Eiyaa kalau didaerah Kalian krupuk apa nih namanya? :)





Komentar dan Tanggapan: