Mie Ayam Pangsit GOR Satria Purwokerto : Rasanya Pas-Pasan!

Berhubung Sabtu kemarin libur sekolah, karena memang selang-seling liburnya di SDIT Harapan Bunda jadinya si tengah Aqeela nagih main di GOR. Agak siangan asiiik juga karena sepi jadinya, bisa main apapun yang disukai mulai dari jungkat-jungkit, ayunan, kekuatan tangan atau sekedar lari kesana-sini juga okeih.

Nah jam makan siang akhirnya order jajanan terdekat deh karena uda ribut laperrr Bunda, duh hahaha!!! bisa jadi karena liat segerombolan abege berseragam putih biru makan mie ayam jadi 3A mupeng ngkali…sip dah boleh dicoba. Seperti biasa pesanananpun tanpa saos sambal, karena saosnya botolan sih tanpa merk yang familiar jadi pilihannya kecap saja. Bundanya campur dikit sambal saja biar ada pedes-pedesnya dikit. 😛

lumayan

Dari tampilannya, biasa saja seperti Mie Ayam pada umumnya hanya kurang cantik tanpa bawang goreng dan daun bawang, ayamnya juga sedikit sekali. Lalu saat dicoba? Alhamdulillah rasanya pas sajah, hahaha…toh habis juga sih soalnya kalau ga habis mubadzir dong, kecuali 3A airnya masih banyak. Saya juga agak heran Mie Ayam di Purwokerto nih rata-rata berkuah banyak, beda waktu Saya tinggal di Jawa Barat. Mie Ayam ya kuahnya sikit.  🙂

Rasa Lumayan
Harga…lumayan standar  untuk ukuran Purwokerto Rp.7000,- sama kaya yang kelilingan dekat rumah. Jadi wajarlah kalau rasanya pas-pasan, karena beda lidah tentu beda selera. Tapi diantara penjual lainnya yang paling laris ya penjual Mie Ayam tersebut dengan penjual Pecel Daun Kecombrang yaa… dibanding penjual lainnya).  Kadang agak ga habis pikir juga dengan para penjual emperan yang rata-rata kurang maksimal dalam pelayanan dan penyajian menunya, itulah mengapa harganya lebih terjangkau dibanding saat Kita beli disebuah resto/kedai khusus misalnya.


Komentar dan Tanggapan: