Kereta Api Bisnis Senja Utama Solo : Kelas Bisnis Yang Tragis!

Kereta Api nih sepertinya dah jadi alternatif perjalanan darat yang ideal bagi Saya, bukan apa-apa soalnya Saya tipikal konsumen yang suka mabuk berat kalau naik Bus, entah itu bus Ekslusive /Ekonomi sama ajah….apalagi kalau perjalanannya diatas 3 jam wesdah kudu minum obat anti mabuk dulu biar pules dan ga mual masuk angin. Nah ceritanya sepulang dari Jogya kemarin sore, dapet jatahnya KA Senja Utama Solo yang berangkat tepat di pukul 17:41 Begitu masuk rada kaget kirain salah kursi atau gerbong, ga taunya bener ko…duh. ūüôĀ

Senja Utama

Saya pikir seperti pas berangkat sebelumnya dari Pwt Jogya gitu dengan suasana/ kursi ¬†yang menyenangkan, bersih dan rapi. Berbeda dengan kali ini. Rasanya rada tragis banget, tempat duduknya kucel,¬†engga banget deh!¬†tanpa sarung kursi dan kaca hingga tempat naruh gelasnyapun kotor (berdebu) woooh, kuciwa berat Saya sebagai konsumen. Padahal biayanya Rp.150.000,- ¬†(perorang) dikalikan 5 dah Rp.750.000,- ¬†sedangkan saat berangkat menggunakan Fajar Utama JOgya hanya Rp.145.000,- (dengan kenyamanan yang sesuai, sama halnya saat menggunakan KA Bisnis Taksaka Malam), jadi ini rada kaget gituh hihihi beneran kaya naek kelas ekonomi jadinya. ūüôĀ

pelayanan bisnis senja utama solo

Alhamdulillah sih sampai juga di tempat tujuan dengan selamat itu yang terpenting memang, namun ada baiknya juga pelayanan perlu optimal bukan? kan Kita sudah bayar sesuai prosedur masa pelayanan yang didapat ga optimal? Hmm…andai saja anak-anak mau diajak naik bus patas AC seperti Efisiensi hanya dengan Rp.60.000,- ¬†saja namun maksimal (hanya jarak tempuh yang lebih lama). Sayang lebih memilih KA bisnis yang nyatanya ga sesuai dengan fasilitas seperti biasanya. Sampai mau ketoilet saja ga jadi Saya,¬†hahaha… maunya cepet nyampe ¬†rumah aja deh (walaupun akhirnya ketoilet Stasiun Purwokerto saja yang ¬†bersih dan lumayan dibanding dalam kereta) ūüėõ

Senja Utama Solo

Jadi walaupun jatah kursi  untuk 2 orang tetap saja sibontot maunya pangku Ayah atau deket Ayah melulu, hihihi Bundanya yang merdeka kalau begitu mengamati  sekaligus menikmati ketidaknyamanan kereta yang membuat Saya ga pengen naik lagi Senja Utama ini (kecuali dalam kondisi darurat).  Begitulah kalau konsumen sudah merasakan ketidaknyamanan, untuk mengalihkan itu semua Saya dan suami bikin hiburan saja sendiri sampai mereka akhirnya terlelap dengan  sewaan bantal @Rp.6000,-  Semoga kedepannya lebih baik lagi ya!!!


Komentar dan Tanggapan: