Krupuk Tahu Rasa Bawang (Malang Sari)

Namanya oleh-oleh atau jajanan khas ga harus Kita beli didaerah tersebut ya, hari gini gituloooh jangankan antar kota, antar propinsi end antar negara juga bisa Kita dapatkan ditempat  yang sama ko. Jaman uda canggih kaka, hihihi…makanya heran kalau ada temen yang ngotot beli oleh-oleh ya hanya ada didaerah tersebut saja. 😛

Kali ini oleh-oleh khas tersebut lagi penuh-penuhnya menghiasi area bazaar lantai 1 Moro Grosir & Retail Purwokerto. Keren targetnya, karena siapaun yang abis pulang kampung biasanyakan pada mbekel oleh-oleh betul? Nah salah satunya adalah krupuk tahu rasa bawang yang dikemas oleh UD Gunung Batu – Malang. Bentuknya yang model stik membuat si bontot mengambilnya dan memasukannya dalam keranjang belanja.

Malangsari

Saat dinikmati di rumah, bagi Saya ko rasanya biasa saja ya alias kurang istimewa dan rasa tahunyapun ga berasa sama sekali. Yang saya heran lagi komposisinyapun ga ada tahunya tuh, gimana mau rasa tahu kalau begitu ya? justru komposisinya hanya terdiri dari : tepung tapioka, garam, bawang putih, minyak nabati. Nah loh kenapa dinamakan krupuk tahu kalau begitu ya. *Heran*

malang sari

Untuk krupuk yang paling istimewa selama ini bagi lidah Saya baru sebatas pada rambak sapi dan  kripik gadung, selebihnya ya masih dalam kategori biasa saja. Untuk labelisasinya itu sendiri  sudah cukup lengkap ya untuk kategori  cemilan lokal karena sudah terdaftar dalam DEpkes PIRT, terdapat tanggal kadaluarsa, gramasi dan komposisi. So lumayan sih buat boyongan oleh-oleh atau sekedar cemilan biasa, apalagi harganya cukup murce yaitu Rp. 8025,-/ 100 gr. Yah  … namanya juga krupuk harganya dijamin masih terjangkau dan isinya banyak karena ringan yes (sesuailah dengan nilai gizinya yang minim). 😛


Komentar dan Tanggapan: