Oprasi Semut Disekolah Sisulung : Cuek Berantena :D

Hihihi… inget kejadian kemarin siang begitu pulang sekolah dengan baju pramukanya, dikerudungnya sisulung ko pake tanduk ya. Kirain memang program dari sekolah yang memang kegiatan pramukanya adalah oprasi semut. Tujuannya adalah bekerjasama membersihkan lingkungan, tapi ya bikin ngikik  bener liatnya makanya tak lupa diabadikan. Dengan gayanya yang polos gitu pasca mengucapkan salam langsung eksyen, peace…!! 😀

SDIT Harbund

Saya tanya saja, kenapa ada tanduknya Ka? ini bukan tanduk Bund, tapi antenanya semut katanya dan semutnya sudah besar nih sebesar Kaka (sambil menunjukan dirinya sendiri). Trus, semuanya pake kaya Kakak gitu…dirinya geleng-geleng? hah…jadi semua ini idenya sendiri yang menempelkan antena (lebih tepatnya kaya tanduk ya, kalau antena kurang panjang). Hahaha…!! ternyata hanya dua orang saja katanya yang menggunakan antena tersebut yaitu dirinya dan temannya Mila.

Ga dimarahin? ya enggalah, ngapain marah-marah wong gpp ko…ini namanya kreatif…!! gitu jawabnya santay. Sayapun ngangguk-ngangguk, memang begitulah sisulung dia suka sekali dengan kreasi apapun.  Untung sekolahnya di SDIT Harapan Bunda yang ga banyak larangan ini itu bahkan anak memang dibiarkan untuk bereksplorasi sesuai minatnya. Saking sukanya bikin ini itu, saya sendiri kedeuuuur kalau di rumah. Lah belajar materi itu rada sulit rasanya, tapai kalau sudah bikin permainan ya paling jago dia!!!

Botol bekas, kertas bekas, kardus bekas semuanya disulap jadi permainan ala dirinya. Namanya origami apalagi, paling jago…! entahlah menuruni siapa ya? soalnya Saya sendiri kalau origami nyerah, Ayahnya apalagi, hahaha!!! dia sama sekali ga belajar dari media manapun  selain utak atik sendiri si kertasnya, muali dari perahu, burung, kamera, bom air sampai apalah namanya dibuatnya gitu aja. Bahkan katanya sempet dijualin ketemennya Rp.500,- an hahaha….ada-ada saja ya!! 😀

Soal nilai disekolah? ah Saya sendiri ga terlalu mikirin, ya karena Saya sekolahkan anak Saya memang bukan untuk mengejar nilai. Tapi untuk menjadikan dirinya menjadi pribadi yang berkualitas, siap mental, kreatif dan berakhlak mulia sehingga saat berada dimanapun dirinya siap selalu, peka terhadap lingkungan dan PD dengan kemampuan yang dimilikinya. Ngaku aja siii waktu Saya kecil juga belajar duduk manis, ngapalin males bingits…! jadi kenapa ga diasah saja kemampuan atau kecendrungan yang dimiliki agar  semangat belajar itu terus ada walaupun kesannya mainan ya itulah dunia yang disukainya. Mariii Kita belajar bersama anak-anak Kita menyelami dunianya, bukan memaksakan dunia ortu nya yang jelas beda masa nya. Sepakat yes?! 😉





Komentar dan Tanggapan: