KA Taksaka Malam : Ko Bisa Tak Sesuai Jadwal?

Naek kereta api tut tut tuuut hihihi, semalem  tuh  ceritana abis ngierasain kereta api malam eksekutive nya Taksaka dari Purwokerto menuju Gambir. Eh pas tiba di no duduk ada penghuninya satu, untung yang bersangkutan mau nyadar diri trus pindah deh. Yah emang hak Saya di. no tersebut ko jadi siapa dong yang kudu ngalah. *Uhuk*

Menanti kedatangan KA

Pukul 22.15 WIB KA tersebut memang baru sampai Stasiun Purwokerto, padahal Saya standby sudah dari satu jam sebelumnya loh. Karena memang niat banget mau foto-foto dulu plus nyari Qtela Tempe buat kontes disini. Ga taunya, kaga ada bo!! bhahaha…dari siang  padahal Saya nyari cemilan tersebut ko ga ada terus ya? apakah memang sudah dicabut produksinya? ga mungkin jugakan?Hadeuh ini mau ngomongin KA ko jadinya ke cemilan sih hihihi, kacaau…!! eh apaan karena dibawa jalan-jalan nih si kaki jadi ga berasa tuh keretanya tiba bunyinya tooeeeeeeeeennng. Hehehehe…langsung dah ambil posisi merem, sambil bantalan dan tarik selimut walaupun kaga empuk tapi mayanlah masih wangi laundry, hihihi. Buktinya sulungku itu lumayan pules juga. 😀

Malam Purwokerto

Sebenernya paling susah tidur daku nih apalagi kalau ada yang bolak-balik mulu, entah cuma ngecek penumpang atau sekedar menawarkan menu/ jajanan kereta. Feeling Saya juga rada kurang  enak karena ko sering banget berhenti gitu keretanya dan tak hanya di stasiun. Entah hanya sekedar perasaan ya, tapi itulah kenyataannya. Cek jadwal kereta akan tiba di stasiun Gambir pukul 02.56, jadi pas Saya ketiduran tuh tiba-tiba jam 3. Bangunlah Saya dan siap-siap aja ambil tas, kirain dah mau nyampe. Ga taunya huwaaa…ga nyampe-nyampe, hahahha… gelagapan kaga jelas, popeye! 😛

Purwokerto

Ternyata sampai Stasiun Gambirna Jam 4, hawduh biyung….mengacaukan jadwal nih jadi DAMRI pun terlewati, masih ada DAMRI lain sih untuk menuju ke Soetta tapi kan waktunya itu yang mepet bingit. Akhirnya naek taxi dah, jadi bisa ngebut pas jam 5 pagi sampai Soetta. Konon 2 jam sebelum boarding emang kudu standby disana. Nasib orang daerah niiih….ke Bandara aja kudu keluar kota dulu nun jauh disana, ga langsung nyampe lagi. 😛

Saya akhirnya menyadari bahwa KA pun bisa terlambat ya, kirain hanya angkutan umum saja yang terjebak macet. atau pesawat yang delay  Lah kalau pada terlambat kaya itu apa ga mikir jika Konsumen pada akhirnya yang dirugikan ya? weeeeeeeh…. hehehehe…..yah berartikan terlambatnya itu karena seringnya berhenti dan pelan jalannya toh?  kenapa bisa gitu ya? apa mungkin ada kelalaian mekanik? entahlah *JadiPengenNgunyahKarcisnya* 😛

Purwokerto

Lucunya lagi nii, selimut yang sedang dipakaipun akan ditarik oleh petugas untuk dimasukan dalam kantung besar. Sopan sih bilangnya “maaf Bu selimutnya  Saya ambil” tapi bukankah lebih sopan lagi nanti diambilnya? kalau orangnya sudah bangun atau akan tiba stasiun terakhir begitu, lah wong masih 45 menitan sudah diambil kayanya kurang sopan gitu deh hehhee, niat minjemin apa engga sebetulnya. Atau khawatir ilang kalau ga diambil dulu? yah padahal uda lumayan nyaman nih KA, sayangnya ampe telat sejam nyampenya itu bagi Saya sih jadi kurang profesional saja. Biasanya telat karena memang datangnya juga telat, lah ini datangnya sesuai jadwal ko tiba di tkp nambah lagi sejam. *NambahPengalamanJudulnyah* 😀

Ada-ada saja….





Komentar dan Tanggapan: