Balada Sampah, Kantong Plastik & Gunting Strawberry

Saya bukan termasuk pecinta kantong kresek alias plastik, sehingga kemanapun  dan dimanapun belanjanya Saya selalu meminimalisasi penggunannya. Solusinya? ya bawa wadah sendiri kemanapun, apalagi jika niat berbelanja banyak. Namun sayangnya Saya belum bisa 100% melepasnya, tetap saja hampir setiap hari Saya mendapatkan si plastik ini walau hanya satu lembar saja.  Belum lagi anak-anak kadang ikutan temannya kalau beli jajan tradisional pasti minta plastik dan masukin sendiri jajanannya, jadi si wadah yang dibawa kadang tak terpakai karena anaknya ga mau, hehehe. Step by step  deh mengajarkannya. Karena anak suka berdalih “kalau ga mau ya jangan dipaksa”. *Geleng-GelengKepala*

Belum lagi kalau ke mall udah deh, ga bisa ga pake plastik karena memang belum didukung gerakan go green nih hypermarket nya. Sehingga tas yang Saya bawa ya harus dititipkan ketempat penitipan barang, jika tidak? bakalan diekorin si satpam deh. Hehhehe, ngalah akhirnya toh plastik bekasnyapun tetap saya lipat kecil-kecil sepulang berbelanja dan saya taruh dalam wadah besar. Jika sudah penuh? saya berikan pada tukang sayur yang setiap jam 10 an lewat rumah, namanya Mba Yati. Wanita separuh baya itu membuat Saya tak bisa melupakannya. Pribadinya yang baik, ramah dan jujur membuat dagangannya hampir habis jika lewat depan rumah. Tak heran Saya jarang berbelanja padanya, lah apa yang mau dibeli kalau dah abis? 😀

Walaupun jarang berbelanja, Saya selalu setia memberikan kantong plastik bekas pakai untuknya, entah itu seminggu atau bahkan sebulan sekali. Nunggu banyak dulu soalnya, hahaha….kan si plastiknya Saya lipat segitiga kecil agar rapih dan ga amburadul. Dirinya sangat bersyukur sekali setiap Saya kasih kantong plastik tersebut. Sampai-sampai Saya sering dikasih bonus, misalnya beli kunyit Rp.500 dikasihnya banyak sekali. Hahaha….lah wong Saya butuhnya dikit malah dikasih banyak. Belum lagi jika kelipatan ratusan, pasti dirinya tak perhitungkannya…misalnya habis Rp.10.300 ya bayar Rp.10.000 saja gpp gitu katanya, hidihhh unik bingits ya pribadinya. Makanya Saya ga pernah nawar walau barangnya ada yang mahal misalnya (kata tetangga), toh ga nawarpun suka dikasih discount. Hehehe…kasian kali upah ngayuh sepeda dari Pasar Induk (Pasar Wage Purwokerto) sampai ketempat yang dituju gimana? untung 500  perak aja protes! 😛

Pindah kamar sebelah dulu yuks ———— >




Indeks Halaman 1 2

Komentar dan Tanggapan: