Saat Anak Mogok Sekolah

Huwaaa…pagi-pagi uda dibikin gemes tingkat dewa, karena tiba-tiba sisulung mogok untuk berangkat sekolah. Padahal sarapan sudah siap, bangun juga normal tak kesiangan (walaupun tetep ngasur alias matanya aja yang melek). Nah loh? whats happened!! apa karena masih terasa lelah karena kegiatan outing class kemarinkah? atau memang pusing?! tidak juga ternyata. Buktinya pagi ini dia malah baca-baca buku sambil ‘kemulan’. Setelah bosan malah praktek bikin boneka dari botol bekas, hihihi….akalnya begitu tuh suka banget bikin barang-barang unik yang bikin ngikik. Berbagai cara dari mulai tawaran disuapin makan, mandi air hangat, diantar Bunda kesekolah semua ditolaknya. Mwihihi … tau sendiri dong kalau cinta ditolak kudu gimana? 😛

saat anak mogok sekolah
Yang bikin gemes lagi ketika Ayahnya malah dengan sangat halus meluluskan permintaannya yang intinya terserah anaknya mau berangkat apa engga, toh bukan sekolah negeri yang terpatok pada pemaksaan keharusan yang berujung pada keterpaksaan dan ganggung mental pada akhirnya. Tapi Sayapun rada ngotot, untuk terus support  (sambil gemes) wong anaknya ga sakit, cuman si inisial “M” nya aja kumat ko malah di support. Ahh…Sayapun sms saja ustadzahnya, bukan sms ijin ga berangkat tapi sms kenapa ya ga mau berangkat? Hahaha….*SamaSamaBingungDah*

Mulai berfikir ……
Sisulung ini suka tiba-tiba mogok, tapi biasanya alasannya pusing, demam atau sekedar batuk dan saya lihat kondisinya memang seperti itu sehingga Saya luluskan saja. Namun jika dalam keadaan kondisi yang baik-baik saja tiba-tiba mogok? gemesnya ga ketulungan, Hahaha…ga mikir biaya sekolah rupanya! (Yaeyalah)  Sayapun mulai mempelajari karakter seperti ini dan mengingat kejadian masa kecil. Masa kecil Saya, boro-boro ga berangkat sekolah… tak dikasih ongkospun Saya jalan saking semangatnya. Kalau tak berangkat apalah jadinya, terlebih saat tinggal bersama nenek. Ah sudahlah jamannya berbeda ya? karakter anak juga berbeda, walaupun Emaknya semangat menggila tapi bukan berarti anaknya ikutan gila dong……Hahaha…*LepasinStress*

Saya pikir anak mogok karena si malas ini hanya berlaku di kalangan TK dan sejenisnya, tapi ternyata tidak dikalangan SD bahkan tidak menutup kemungkinan jenjang atasnyapun sama barangkali ya.  Padahal niat Saya bukan pada keterpaksaan tapi pada pertanggung jawaban kewajiban si anak tersebut. Bukannya anak berhak mendapatkan pengajaran dan berkewajiban menuntut ilmu? memang sih ilmu tak hanya didapatkan disekolah, dimanapun bisa ko makanya Saya sekolahkan dirinya di sekolah yang tidak membuat dirinya stress  (Insya Allah) yaitu SDIT Harapan Bunda Purwokerto. Namun faktanya, mogok tetap saja ada…… dan Saya termasuk Emak yang masih suka khawatir dengan kejadian seperti ini (khawatir jadi kebiasaan gitu).  Berdoa dalam hati semoga mogoknya ga bablas, dan esok kembali semangat kesekolah!! 😀

BTw, share yuuks… siapa tau ada Emak yang pernah meraksakan hal yang sama. 😀


Komentar dan Tanggapan: