Kenapa Tiba-Tiba Daku Naksir Si Nano?

Wih judulnya beneran curhat banget, Hwehehehe…!! abisnya hari ini mau jalan week 3 menikmati purging, kulit wajah masih belum bersih bingit padahal perawatan disini sudah 2x saja (cukuplah nguras dompet bingit soalnya), selanjutnya menghabiskan lotion jerawat ,toner dan facial washnya Ristra deh. Alhamdulillah ada kemajuan walaupun berproses, karena memang PH balance jadi bener-bener rada lama prosesnya. Beda banget jika purging dibawa kesini (perawatan sebelumnya) 3 hari saja sudah halus lagi mukanya. Tapi jadi ketergantungan dong, kapan lepasnya kalau mau bertahan mulu dengan yang bikin kulit kece jadi geje. Hehehe…sst liat aja deh penampakan saya 2 minggu pasca purging, engga bingitkan? (mana kopdar dadakan pula sama Mak Atikah Hani, bhahaha!) dan skarang sudah jalan minggu ketiga masih ga jauh beda. 😛

purging week 2

Akhirnya setelah saya googling dan menerima banyak ajakan untuk mencoba si Nano Spray, sayapun mupeng jadinya. Inboklah dengan sahabat yang saya pilih untuk mendapatkan si Nano namanya Angghita Filli (silahkan yang berminat hubungi dirinya saja ya fast respon ko) . Eh, kalau asal ngajak aja saya tuh suka ga mempan loh….jadi saya tipikal orang yang suka ngulik-ngulik sendiri informasi dan jika sudah tepat kaga diajakpun saya pasti uber tuh penjual untuk saya beli dagangannya.  Nah alasan saya membeli si Nano ya karena testimoni dan beberapa review nya disini yang beberapa diantaranya sedang saya alami. Jadi tertarik bingit deh mencobanya 😀

nano spray tanpa magic stik
Setelah deal hampir seminggu yang lalu baru nyampelah hari ini Nano Spraynya, hmm sengaja yang saya beli hanya Nano Spraynya saja karena kalau untuk Magic Sticknya saya kurang begitu telaten menjalankannya. *Tsaah* Jadi kita buktikan saja apakah semua yang saya baca disini terbukti berhasil membuat kulit wajah saya normal kembali seperti dulu? lihat saja nanti ya before n afternya pasti eike curhatin lagi, hihihi kan biar semua wanita bisa sharing tentang semua pengalaman yang dialaminya. Kalau ada yang bisa terbantu pada akhirnya karena memiliki pengalaman yang sama, jadi bisa seneng berjamaahkan. 😀





Komentar dan Tanggapan: