Kraca…Kraca…

Sisulung  tergopoh-gopoh berlari masuk rumah sembari salam, sepulang ngaji TPQ. Ternyata  ngerayu minta uang untuk dibelikan kraca…!! aih saya juga mau bingit karena uda lama ga makan itu, biasanya saat Ramadhan saja banyak yang berkeliling menjual makanan khas Banyumas ini. Sayapun ikut menengok keluar ternyata kaget sayah, karena penjualnya bocah imut 10 tahun dan saya tanya baru kelas 4SD. :(

Mungkin karena target marketnya anak-anak sehingga si kraca ini dibungkus plastik kecil-kecil sekali dengan harga Rp.1500/ bks dan masih hangat kuahnya. Sayapun beli beberapa bungkus karena khawatir pedas jadi ga berani banyak-banyak dong. Pengalaman sebelumnya pernah saya beli dua bungkus dari penjual yang  lewat juga tapi pedasnya nonjok bangett , ga kuat perutnya. :)

Kraca khas purwokerto
Alhamdulillah kraca sore ini rasanya nikmat sangat, airnya masih hangat,  pedasnya wajar walau ukuran kracanya nyampur ada yang besar ada pula yang kecil. Nyantapnya ituloh pake lidi ditarik atau disrupuut langsung kemulut waw banget deh…!! Bumbunya sih biasa saja ko hanya cabe rawit, bawang merah, bawang putih, jahe, laos, kunyit, sereh, gula dan garam. Kuahnya? gimana selera pembuatnya saja, tapi secukupnyalahhh. Wiih jadi nyesel ga beli banyak, apalagi yang jualnya bikin hati terpikat. Saya tanya sisulung berani ga jualan kaya mbak penjual Kraca tadi? sisulung hanya menggeleng. 😛

Eiyh di Purwokerto sendiri lumayan gampang-gampang susah mendapatkan keong sawah yang terkenal kaya protein ini. Kalau saya sendiri belum pernah bikin sendiri soalnya males nyucinya hahahha harus berkali-kali bo…! biar lendir n lumutnya pada ilang belum lagi ‘nitis’ in (belakang keong dilubangi agar kotorannya keluar) dan memasaknya berjam-jam (tergantung banyaknya). Repoootkan? beli aja deh kalau gituh. Next time saya kupas penjualnya langsung dikedainya ya! 😀


Komentar dan Tanggapan: