Cakwe 777

Haduh habis belanja mingguan kok mata saya tertuju pada jajanan yang saya lewati, Cakwe…!! hwaa inget jaman saya SD di Bogor…hampir saban hari jajannya itu. HIhihi, jadilah saya berputar arah demi meluluskan khayalan yang menjadi nyata. Ternyata, eiih bener…nyampe juga jajanan tempo doele itu ke Purwokerto. Alhamdulillah sayapun menyambanginya dan ternyata menurut si penjualnya jajanan asli Cina tersebut memang baru di Purwokerto. 😀

cakue2
Berlokasi di Jalan  Pramuka Timur No 324 Purwokerto dan buka setiap harinya pukul 10.30 hingga 07.00 malam, jajanan khas ini perlu juga untuk dicoba. Harganya hanya Rp.1000 mendapatkan satu gorengan yang lumayan mengenyangkan. Bisa dipilih mau cakwe atau roti bantal saja, bedanya kalau roti bantal manis ada wijennya (ga cocok pake sambel) kalau cakwenya polosan saja agak gurih dan cocok banget dinikmati dengan sambal cabenya yang seger, ga terlalu pedes jadi cukup banget dilidah saya. 😛

cakue3
Itu diatas penampakannya cakwe dan roti bantalnya, masih anget enakkk banget  loh dimakan langsung bikin kenyang pula hahaha…!! Haduh bikinnya gimana ya penasaran juga, abis pas liat mbak-mbak yang motong ko adonannya cantik banget, dikasih garis pake minyak trus ditumpuk gitu jadinya adonannya kaya nempel. Pas saya tanya kata si mbaknya dia cuma goreng saja, ga tau cara bikinnya. Haduh, hehehe….takut amat dicontek sih yaks! Tapi kalau menurut saya sendiri sih adonannya terdiri dari tepung terigu, garam dan air saja  ya trus biar berkembang ya maybe pake baking powder juga, Hyaa deh next time saya hunting resep dulu biar bisa coba uprek-uprek di dapur dan menghasilkan karya (jajanan favorit jadul) ini. 😉

cakue1

Tuuh kalau lihat cara mengolahnya sih, minyaknya harus banyak dan yang digorengnya hanya beberapa saja biar mengembang sempurna kali yaaa dan alat yang digunakan untuk menggoreng adalah sumpit kayu dan capit, saringan minyaknya itu diatasnya. Harus ada kerjasama yang baik nih satu sama lain, ya karena yang menggorengnya memang harus dua orang, yang satu bagian motong dan ngasih tanda trus masukin keminyak. Satunya lagi  khusus bolak-balikin si adonan saat diwajan. Tak perlu lama sepertinya, karena sebentar saja matang tapi itu tadi harus rajin bolak-balikin ya biar ga gosong. Gimana ada yang sudah pernah mencoba praktek atau mengkonsumsinya juga?  🙂

 


Komentar dan Tanggapan: