Selintas Mudik (6 Hari) Asikku

Alhamdulillah sudah tiba dirumah lagi (Purwokerto ) dengan selamat, setelah hampir seminggu dikampuong Majenang Cipari Lengkong Kab. Cilacap, hehe…perjalanan nikmat abesss. Selain bisa menikmati indahnya sawah nan hijau (kaya yang difoto tuh — pdhl take nya dari dalam mobil loh), pohon karet yang begitu banyaknya hingga jalanan yang berliku penuh bebatuan dan kerikil nan tajam berasa hendak kesebuah kampung terpencil saja. Padahal daerah suamiku ini terbilang penuh penduduknya, hanya saja jalan yang dilalui memang sangat berliku bahkan hingga menghabiskan waktu 1 jam dari jalan raya (jalan utama). Jadi dalam kondisi normal perjalanan total 3 – 4 jam, sedangkan untuk macet-macetan karena mungkin melawan arus mudik hingga arus balik hanya beberapa titik saja menikmatinya pun hanya dalam hitungan menit mecetnya tak sampai berjam jam.

Anak kedua saya Aqeela terbilang paling sumringah menikmati indahnya perjalanan mudik dibandingkan kakaknya Alyssa dan adiknya Aisha. Sisulung ditengah perjalanan selalu saja ribut pusing dan minta berhenti, terkadang bahkan muntah-muntah. Minum obat anti mabuk selama perjalananpun kadang tak mempan, hehe jadi ngaca diri! secara saya sendiri emang ga suka pergi antar kota karena kendalanya itu tadi tukang mabukkk :p Anehnya kenapa hanya menimpa wanita saja ya??? hampir semua teman dan saudara sering sharing hal yang sama (berarti saya banyak temennya dong whaaaaaaaa) dan si antimo ini memang paling mujarab menjawab semuanya, bukan karena ;agi iklan loh tapi saya sendiri jika tak minom obat tersebut dijamin kleyengan.^_^

Sesampai dirumah mbah kakung, anak-anak langsung main begitu saja…terlebih ketemu temen sebayanya (sekaligus saudara — anak dari kakak ipar). Aqeela main masak-masakkan sama mba syifa yang kebetulan baru pulang beli mainan (masak-masakan tersebut). Yah namanya anak-anak walaupun ditereakin emaknya suruh ga main kotor-kotoran karena itu mainan masih baru tapi si anak yang dicerewetin ya egp aje…! langsung akur tuh dua sodara cewe (padahal udah setahun ga ketemu)  ^_^

Beda lagi dengan si Kaka Alyssa n si bontot Aisha yang langsung pengen gendong dan main sama mba sasa (8 month) hihihi bayi-bayi aja dipanggilnya emba ya. Cihuy deh gaya rambutnya yang mohawk gituuu cewe loh padahallll…….dan uniknya lagi itu rambut tanpa rekayasa alias alami saja tumbuhnya (pasca digundul). ck ck ck…kereen kereeen ^_*
Ups…malam pertama dirumah si mbah rasanya ga bisa tidur apalagi bunyi kentongan takbir super kenceng, belum lagi petasan yang jedar jeder ga karuan! tapi ga bertahan lama sih…mungkin karena kecapean akhirnya bisa tidur juga, hehe..dan besok paginya semangat 45 banget rasanya karena hari yang ditunggupun tiba! Lebaran yaaay…Alhamdulillah sampai juga dipenghujung Ramadhan diawal bulan syawal. Habis mandi pagi sekali, minum susu dan siap berangkat sholat Ied di masjid deket rumah simbah bude. 3A ngaksi dulu dong seperti biasa, hehe…siap siap tuh kantong udah pada gede (buat ngantongin permen n uang katanya mereka kompak) ^_^
Siap sholat ied…!
Pasca sungkeman dengan ayah dan ibu (mertua) tentunya sasaran utama menuju rumah si mbah biyung yang sudah pikun, karena hampir semua orang yang diterkanya salah tebak mulu dan selalu menanyakan hal yang sama, hehe…prihatin sekaligus salut karena diusianya yang sangat renta namun tenaganya masih kuat ngumpulin kayu bakar dan pendengarannyapun masih terbilang tajam. Jadi jangan sampai bisik-bisik didekatnya, karena yang dibisikin masih jelas dengernya. Si mbah ini walaupun terbilang tak punya apa-apa namun tak pernah mau merepotkan anak-anaknya (yang terbilang sudah pada mapan) terbukti rumahnya saja masih beralaskan tanah dan kayu bakar sebagai modalnya memasak. Beliau sendiri mengakui sangat menikmati hidupnya yang sekarang yang jauh dari kesan wah dan materi lainnya. Wong kalau di kasih uang saja pasti dibalikin lagi tuh, katanya ga butuh duit. hehe…hebring banget kan, jadi memang dirinya yang tak mau ditolong bukan berarti anak cucunya tak peduli yah. Salud mbah…….!!!
Rumah si mbah biyung (paling tengah) yang masih asli beralaskan tanah.
Dari rumah si mbah biyung beralihlah ke si mbah bude yang letaknya tak jauh. Kebetulan si mbah bude ini juga sedang mengalami duka karena suaminya yang kena struk masih terus berbaring dikamar dan tak bisa berbuat apa-apa hanya bisa bersalaman sambil menangis (karena syarafnya tak berfungsi sempurna). Dan ini sudah berlangsung beberapa bulan lamanya, belum ada perubahan apapun padahal sudah ke dua RS dan sekarang masih menjalani pijat alternative. Semangat sehat ya bude……doaku selalu menyertai kesembuhan pakde.
                                               Rumah bude (kerudung orange)

Dari rumah Bude silaturahmi lagi kerumah si mbah dan bude yang lain, berhubung agak crowded sehingga tak sempat terabadikan nih. Pokonya serru banget hari itu bisa bertemu dengan sanak saudara. Oiya Aqeela juga ketemu sikembar nih (kembar bajunya doang padahal) namanya Gita (anak tetangga dari Bogor) kirain masih saudara jauh karena anaknya sering nongol minta main bareng aqeela. Memang dasarnya Aqeela ceriwis sehingga mudah berteman dengan siapa saja termasuk Gita. Ko bisa kembar yah bajunya……:p

Malam harinya kakak dari Semarangpun datang membawa pandawa 5 nya, karena sudah malam anak-anakpun sekedar salaman saja karena sudah ngantuk pakde…! besoknya lagi baru dilanjut dengan mas-masnya mulai dari main bakar-bakaran, sepeda, otopet hingga bola. Sayang hanya sehari saja menginapnya sehingga tak bisa berlama-lama kita sharing. Dua hari berikutnya kitapun prepare pulang kerumah namun sebelumnya 3A kerja bakti dulu yaaa, ada ayah yang bakarin sampah  dan 3A nyapu plus ngumpulin sampah.  Bau asappun  tak mengapa dah yang penting enjoyyy (kan skaligus main) ^_^

Tuuh kan pas mau pulang Aisha ngamuk-ngamuk ga mau pulang naik mobil, maunya jalan kaki saja ahahaha…ada–ada saja jadi solusinya biarkan saja Aisha nangis njerit-njerit karena dihalusin apapun ttetap saja nangis, padahal biasanya ga pernah seheboh itu! lihat saja si ayah ampe kwalahan ngerayu Aisha *mending rayu Bunda aja yah :p

Akhirnya tibalah dipenghujung mudik, hehe…bawaan segitu banyak oleh-oleh kampung ada beras, sagon, wajik, kunir, kencur,sagon, rempeyek dll pokonya ciri khas kampung deh. Sampai bingung nata in nya si Bunda nih hihihi yang penting aman dan selamat dah sampai tujuan.  Langsung deh begitu sampai dirumah malamnya nulis iniiiih soalnya  kangen banget pengen on line seperti biasa namun tak kesampaian, karena menggunakan hape 3G dikampung selain lelet juga ga bisa ngapa-ngapain jadi cuma bisa ngintip doang 😀 padahal pengen banget ngucapin “Taqobbalallahu Minna Wa Minkum” ke semua temen didumay apalagi sahabat FB yang udah kaya keluarga sendiri, ceile…!! sekarang uda ngantuk berat niiih, mau istirahaat dulu ah. Met mudik lagi taun depan ya! semoga masih diberikan nikmat sehat dan jatah umur yang panjang, aamiin ^_^





Komentar dan Tanggapan: